Change.

Assalamualaikum w. b. t & good morning! :)



" Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa-apa yang ada pada diri mereka" AR-Ra'd 13:11




Maksudnya, Allah tidak akan mengubah nasib kita, hidup kita and everything pasal kita KECUALI diri kita sendiri yang mau berubah dan membenarkan perubahan kita. Seteruk mana pun kita, mustahil tiada langsung rasa mau berubah menjadi yang lebih baik, mau berubah menjadi hamba Allah yang terbaik, menjadi soleh/solehah.. Mustahil tiada.. Dalam hati setiap manusia, tidak kira baik atau kurang baik, memang ada perasaan mau berubah. Cuma, yang membezakan perubahan itu ialah keinginan untuk berubah tu. Kalau keinginan tinggi, maka tidak kira macam mana pun dia try berubah. Tapi kalau keinginan untuk berubah tu rendah, mungkin bawah 40%, susah sikit la.. Saya tidak dapat judge atau cakap lebih-lebih pasal perubahan ni sebab saya sendiri dalam proses membaiki diri sendiri. Banyak kali juga la saya cuba untuk berubah tapi sekadar gitu-gitu ja. Only for a few weeks then turuuun balik semangat.



But that is normal for some of us. Ada orang, nasihat orang secara terus & seakan-akan tidak memahami hati dan perasaan orang tu sebab dia tidak pernah mengalami apa yang kita alami. & sometimes, ada yang direct judge and punish orang ikut suka dia ja. No, we cannot be like that. Peringatan untuk diri saya sendiri juga. Mungkin sekarang kita rasa dia lebih teruk dari kita, tapi kita tidak tau mungkin suatu hari nanti dia lebih baik dari kita.. Manusia berbeza sifat dan pendapat. Ada yang berubah sebaik sahaja mendengar ceramah agama, ada yang berubah setelah berkali-kali mendengar ceramah agama, ada juga yang berubah setelah di beri ujian/musibah.. Ujian & musibah ni, contohnya kehilangan salah satu ahli keluarga, gagal dalam kerjaya & semua benda yang berkaitan kasih sayang dan duniawi la..


Tapi still, kita tidak boleh cakap "nanti-nantilah.." "belum dapat hidayah" blablabla.. Manada belum dapat hidayah.. Lahir sebagai orang ISLAM adalah nikmat dan boleh dikatakan sebagai hidayah la.. Kita yang sepatutnya berusaha agar hidayah tu masuk. Kita boleh kaitkan dengan belajar.. Kita ada sedikit ilmu pengetahuan, kalau kita belajar, lebih banyak yang kita dapat, lebih banyak yang kita tau.. Kalau kita hanya berpegang dengan ilmu pengetahuan itu ja, alamatnya memang ituu ja la sampai bila-bila.. Pernahkah ternampak orang bertudung labuh, atau orang bersolat, atau orang yang berpakaian menutup aurat sepenuhnya? Pernah kan? Dan pernahkah terlintas dalam hati "aku mau jadi macam dia suatu hari nanti.." atau "cantiknya dia macam tu.." Pernah? Or just "tidak panas ka dia pakai macam tu? Sengsaranya blablabla.." Well, bukan itu salah satu cara untuk kita berubah ka? Actually bukan berubah, KEMBALI KE JALAN-NYA.


Samada kita teruk atau tidak, sentiasa la simpan niat dalam hati, "aku mau jadi lebih baik" sebab hidup bukan selamanya dan kita tidak tau pun bila ajal kita.. Kita langsung tidak tau sebanyak mana pahala kita, dosa kita.. Orang yang buat dosa, tidak sedar akan dosa dia. Malah rasa diri suci. Kekadang ada orang "pakai tudung ja tapi perangai... eishh" tapi dia tidak sedar, sekurang-kurangnya orang yang memakai tudung tu dapat pahala sebab melaksanakan perintah Allah.. Tapi yang tengah bercakap tu, pakai tudung pun tidak, solat pun tidak, doa pun tidak, macamana mau samakan diri dia dengan yang bertudung? Ada juga orang yang sentiasa menutur kata "bismillah" before buat apa-apa walaupun dia tidak solat, tutup aurat dan pakai tudung.. Sebenarnya, biar apapun, orang tu lebih baik berbanding mereka yang solat tidak, tutup aurat tidak, pakai tudung lagi la tidak, doa pun ntah ke mana, bismillah pun tidak pernah ucap dari dulu lagi dan apa yang keluar dari mulut dorang hanya kata makian.. Orang macam tu baru boleh di katakan sebagai orang yang betul-betul corrupted..


But then, siapalah kita untuk menghukum orang.. Tugas sesama islam hanya menasihati, tapi mengklasifikasikan orang hati hitam/hati jahat dan sebagainya tu, kita tiada hak.. For example, A cakap "si fulan cakap kalau ko lari, mustahil ko menang" then B balas "eh, jahat hati kan si fulan tu". No, no, no. Kita x boleh macam tu. Kita tidak tau pun niat dia cakap macam tu.. husnu dzon. husnu dzon. husnu dzon. Bersangka baik la dalam apapa yang kita buat..


Wallahualam. Asif jiddan kalau ada yang terasa dengan post ni.. Post ni bukan di tujukan buat semua dan diri saya sendiri, bukan certain orang sahaja. Akhir kalam, assalamualaikum :)